Tentang kita, Iya Kita

Besok udah ujian. Rasa rasanya sangat sangat nervous. Tapi bukan nervous excited. Tapi nervous seolah ini project terakhir, terbesarmu yang kemudian harus selesai dan kamu akan bingung menghadapi masa depanmu. Rasa rasanya ada seribu pertanyaan muncul: Put, bisa move on nggak?. Saya hampir hampir nggak peduli dengan isinya saking hapalnya dengan apa yang sudah saya tulis –yang memakan waktu panjang-. Saya cuma peduli dengan perasaan saya sekarang. Ya, setidaknya saat ini.

Saya dimarahi oleh teman teman saya –mengapa baru sekarang cerita-. Bahkan ada yang bilang “kalau kamu bilang dari kemarin, pasti aku bakal lebih rajin lagi karena termotivasi”, “kok kamu gitu e.. kita kamu anggep apa? Kita keluarga lhoh.. ”, “Lhoh kok kamu udah ujian aja?”. Yaaah.. keder deh saya.  Ada beberapa orang –no mention- yang moodnya langsung anjlok-seneng-sebel-termotivasi-terintimidasi-ikutan bahagia di hari saya mengumumkan bahwa besok saya sudah akan maju ujian jam satu siang. Kecewa-mangkel dan seabreg perasaan campur aduk yang dirasakan teman teman saya, bisa saya tangkap dari ekspresi mereka sekalipun mereka menutupinya dengan tersenyum. *duh jadi pengen mewek aja. Hiks. Saya jadi merasa sangat bersalah.

Sumpah saya nggak ada intensi apapun, beneran. Alasan kenapa nggak ngasih tau dari awal ya nggak ada intensi apa apa. Ya cuma kepikiran kalau ngasih taunya kalau udah mau maju aja. Itupun yang saya kasih tau hanya orang orang tertentu. Sebagian lainnya benar benar H min satu jam baru saya wara wara.Tapi saya cukup menyesal. Andaikan saya bilang dari awal, mereka pasti akan lebih ‘terintimidasi’ dan mengusahakan lebih dari apa yang mereka lakukan sekarang. *maaf, saya nakal. Kalian boleh kok marahin saya. Hiks. Tapi aku tetep sayang kalian. Hiks.

Tapi seriously, saya bukan tidak mengenal mereka. Tuhan itu Maha Baik. Ketika saya kesepian karena satu persatu dari teman teman saya pergi, ketika semua orang naik kapal Nabi Nuh, saya sendirian. Tetiba Tuhan mengirimkan sekumpulan bocah alay yang nggak jelas, sok sokan kebal dibuli, menyebalkan, ngambegan, but lovely dan ngangeni. Kayak kamu tersesat, sendirian tapi kamu menemukan rumah dengan pawon (dapur) yang hangat. Seperti itulah kesannya. Kami hampir selalu ngerjain TA bareng bareng –tidak selalu sih, tapi ada momennya kita pernah bareng bareng ngerjain tanggung jawab kita masing masing. Kami merasa beban yang ada emang tetap berat sih, tapi ketika melihat satu sama lain kayak kami tuh nggak sendirian. Ibarat anak kecil yang habis nangis, anak kecil itu senyum dengan tawanya yang bahagia karena diberi mainan dan teman yang bisa mainin mainan itu bareng bareng.

Beberapa bulan terakhir di akhir karier kami di kampus ini menjadi saksi bahwa kami saling menguatkan satu sama lain. “udah pada maem kah, maem yuk”, “ayo ta temenin mantai”, “ada yang di perpus?”, “maem bareng yuk, aku bawa maeman”, “heh.. ra tura turu wae.. garaplah”, “pie? Isa diewangi apa?”, “udah sampe mana progresmu”, “udah ketemu dosen”, “nyunset di atas yuk”, “segitu aja motivasimu?”, “dasar nggak jhelazzz”, “wani wesss”, “Cik, dimana?”, “Put, kancani ning kosanmu yuk”, “bobok ngendi?”, “pie pie.. pengen banget dikancani”, “ra perlu makasih”, “butuh piknik patah hati po?”, “heh, ayo tak culik ke atas, kunci motornya Mba Arum ketinggalan”, “duh.. ini lagi ning ndalan kebanan je”, “wes tekan kosan rung?”, “posisi?”, “motivasimu lho..”. “udah, diem disana. Aku punya rencana”. “balik karo sapa?”. “Blake ki mbok diinstal ta Cik..*sambil cemberut”, “build your ladder house”, “wakakak”, “dasar ikan”, “nothin to loose wae”, Dan ratusan kata kata kenangan lainnya.

Ada momen dimana kita saling memperhatikan kayak keluarga sendiri. Kita tahu kapan satu ngambeg, satunya lagi rewel, satunya butuh sendiri, satunya lagi mau curhat. Satunya lagi nggak bisa diganggu, satunya butuh sandaran. Satunya keras kepala, satunya berusaha buat pelan pelan belajar mengeluarkan ekspresinya, satunya kayak anak kecil, satunya kedewasaannya melebihi umurnya, satunya ngemong tapi bisa kayak anak kecil, satunya kekanakan tapi bisa jadi sandaran, satunya baperan banget masalah jodoh, satunya cuek setengah mati bahkan disangkakan nggak bisa suka orang. Damn. Haha.

Ada momen dimana kita jatuh banget dan melakukan hal hal nggak jelas bersama sama. Inget nggak waktu kita pergi bareng pas salah satu dari kita patah hati. Pergi ke barat, nonton pertunjukkan rakyat, sok sokan nuris sama turis dari Cina dan dengan kurang ajarnya kalian bilang –bahkan kamu sama Nairuo aja lebih cinaan kamu Put-. Haha. Salah satu putus setelah ditikung mantannya dan kita berenang bareng sama ikan ikan dan yang satu –yang habis kecelakaan dan nggak bilang bilang, dengan luka yang belum sembuh- malah ikutan nyemplung ke air dan dengan seenaknya sendiri bilang –jangan bilang bilang ke orang rumah lho-. Ketika ada yang harusnya pulang karena ada urusan asrama tapi ketahan dan bobok kemudian besoknya malah ke Jembatan. Ketika sandboardingan dengan bahagianya tanpa menyadari roknya sobek dan kita makan mi lethek di alun alun Bantul. Ketika ada yang rela jauh jauh sampe desa pelosok hanya untuk durian tanpa biji yang lagi musim dimana kita semua ngiler pengen makan durian dan kita membius ruangan perpus dengan bau durian yang bikin pusing dan kita makan di atas. Ketika kita nakal banget manjat manjat tower terus liat pemandangan akhir tahun di atap sambil poto poto nggak jelas yang jelas jelas meninggalkan kenangan yang tidak akan bisa dihapus di salah satu sudut kampus yang epik itu. Ketika harus pergi ke Bantul baliki spion milik mbak-lupa namanya- sampai ke pelosok Parangtritis setelah sehari sebelumnya ngerasain makan malam dengan gempa skala ringan. Ketika semuanya bantuin karena masalah di lapangan di Kotagede dimana yang jadi sandaran justru adalah kalian bukan mereka yang seharusnya in-charge. Ketika ada masalah dengan itirenary dan piknik kita yang ancur ke museum waktu itu, kalian juga yang berusaha menata segalanya menjadi tenang terkendali. Ketika kalian rela tak culik malam malam, capek banget, pikiran butek karena siangnya ada tabrakan dan diricuhi dengan urusan beberapa orang yang kampret banget ngomong seenak udel –pengeluaran tak terduga dan masalah menyebalkan lainnya – kita pergi ke atas, uji nyali dan kemudian kembali dengan tangan hampa dan esoknya kita balik kesana tapi mbaknya udah turun. Kita pergi ke Telaga Putri Cuma ngeliatin air terjun kering dan monyet yang juga sama stresnya ngeliat kalian nontonin mereka makan. Ketika aku mengacaukan rencana makan makan dengan bilang –aku mau ke KP besok nganterin survey ke Kalibiru- dan ada dari kalian yang kecewa- tapi rencana itu tetap jalan juga dan makannya tetap berakhir bahagia. “heh.. ayo badmintonan. Kita pengen tahu progresmu main sampe mana. Ya ampun.. kalian kok jahat e..”. ketika dengan sabarnya ngajarin ‘Liliana Natsir’ main badminton beneran padahal jelas jelas bakal kalah dan agak lama belajarnya. Ketika satu sama lain bantuin ngecek konten skrip dan bantuin sebisanya. Ketika dengan tidak sopannya naik ke atap Tamansari padahal ada ukhti ukhti lagi liqoan di bawah. Ketika kita naik kora kora, ada yang saking sir sirannya sampe diem aja karena capek sir siran dan mau ketawa karena penumpang belakang ketawanya nggak kontrol. Ketika donor pertama kali dan kita sok sokan berani padahal (aku) nervousnya setengah mati. Ketika kita konspirasi untuk menyiapkan outfit beberapa lainnya –macaki lebih tepatnya-. Ketika satu dan yang lainnya saling berefek tarik menarik nyenengin seorang anak kecil yang pengen banget mantai –dan kemudian ada yang ngambeg. Ketika kita piknik ke Solo bareng untuk nyenengin yang habis patah hati berat yang pengen banget naik kereta –nggembel nggak jelas ke keraton –yang sayangnya tutup. Ketika saya merengek pengen banget nonton Game of Throne tapi ditahan tahan biar saya nggak nonton dan ketemu dosen dulu. Ketika bantuin verbatim –hanya karena greget pengen liat progresnya cepet kelar- yang kayaknya ‘cuma’ lima belas menit dan ternyata butuh agak lama tapi akhirnya jadi juga. Ketika sesi makan makan harus didahului dengan jepretan ala ala paparazi dadakan dan kemudian dipamerin dalam album kenangan insta –padahal udah laper banget tapi rela nahan demi poto. Ralat. Demi kenangannya maksudnya-. Ketika menemukan benda keramat yang tergeletak dan akhirnya hingga tercuci dengan sendirinya. Ketika saya nyampah kisah nggak jelas yang kemudian saya akhiri bahkan sebelum saya sempat memulainya. Ketika kita saling ejek satu sama lain persis kayak anak SD kalo jam kosong. Ketika saya dimarahi dan memarahi karena banyak hal. Dan ada terlalu banyak kenangan yang saya simpan yang tidak sanggup saya tulis.

Shit.. how can I move on when I still love with you guys.. ibarat anak kecil, dia bakal nangis kalau mainannya hilang. Saya belum siap buat liat kalian hilang satu persatu. Hiks. Sedangkan saya paham kalau waktu itu semakin dekat. Hey.. kalian.. tau nggak saya sedih hari ini. Tau nggak saya baper sampe saya harus nulis diary.

Salah satu di antaranya adalah yang sudah pasti akan ujian di bulan April –seminggu sesudah saya- karena tanggal 1 bendel sudah harus masuk ke jurusan. Satu lainnya besar kemungkinan April juga ujian karena dia tinggal membenahi bendel seminarnya saja –sepertinya seminggu setelah saya-. Satu lainnya lagi emang kayak keong, tapi bukan berarti dia diam saja. Saya juga paham dia berusaha, ya dengan caranya pasti. Jika terlalu ditekan, dia bukan tipe seperti itu. Sama seperti saya, dia adalah orang yang keras kepala dan seenaknya sendiri. Jadi jangan diberi tahu dengan penekanan terlalu. Satu lainnya sedikit lagi sudah hampir selesai tapi yang jadi masalah adalah dia belum selesai analisis. Kurang dikit lagi lah. Tapi belum bisa mengejar Mei karena verifikasi jurusannya memakan waktu sepuluh hari. Satu lainnya terlalu santai, dia yang dimotivasi berkali kali tapi memang anaknya tipe santai pake banget. Tapi saya tahu dia pun juga berusaha sepenuh hati menyelesaikan tanggung jawabnya. Setiap orang tahu batas masing masing. Saya tidak ingin memburu-buru dengan tekanan-tekanan yang terlalu. Saya mengenal setiap pribadi dari mereka. Dikasih tau dikit udah tau mau ngapain kok. Tinggal bagaimana saja kan. Saya juga merasakan sendiri faktor X dimana kadang ada aja kesulitannya entah itu dikecu dosen, dosennya ke luar kota, suruh nambahin data dan seabreg kesialan yang akan menjadi pelajaran kesabaran. Itu kenapa sampai sekarang saya sangat selo. Saya nggak berambisi dan membiarkan semuanya mengalir, dimana saya tetap tidak tinggal diam dan mengusahakan segalanya. Itu yang dinamakan nothing to loose, cah. Tawakal.

Saya tahu saya harus siap dengan revisi dan segala macam. Bukan cuma revisi skripsi, tapi revisi buat hidup saya secara keseluruhan termasuk titik move one. Titik saya broken heart dan excited dengan skrip sudah lewat karena saya sudah terlalu lama menunggu. April ini saya siap mengakhiri semuanya. Siap dengan segala kemungkinan dimana saya lulus sebagai salah satu wisudawan periode entah mei entah agustus. Tapi titik move on dari tempat ini. Dari semua hal yang membentuk saya disini, dari semua kenangan yang ada. Dari kalian semua. Itulah yang tidak saya tahu. Saya tidak suka dengan wisuda karena wisuda identik dengan hari sedih. Saya tidak begitu mengejar. Selo saja dan tetap berusaha. Toh itu juga selebrasi doang. Satu yang menjadi keinginan saya: saya bisa wisuda bersama teman teman saya. Nanti pada akhirnya. Semoga. Ya Allah, semoga kami semua bisa wisuda bersama sama.

*ditulis di hati, di malam sebelum saya ujian, dengan The Overtunes mengalun di kepala. Hiks.. saya galau.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s