Nostalgia Masa Sekolah 1

Hujan hujan memang waktu paling efektif buat menggalau ups.. merenung. Kali ini saya mau cerita soal masa sekolah. Well, itu udah lama banget berlalu. Oke, here we go..

Saya suka berteman. Orang bilang saya friendly? Tentu saja iya walaupun saya terkesan pendiam (pendiam??. Oke. Sedikit. hehe). Dari dulu sebenarnya saya main sama siapapun. Cewek cowok sama aja. Waktu SD, saya ribut sendiri main betengan, oyak rembet, oyak patung, seprengan, engklek bersama teman satu kelas. Juga hampir setiap minggu teman-teman datang buat belajar bersama. Tapi sialnya, saya bisa dibilang agak pelit sama beberapa orang waktu itu. Jujur, saya ini sebenarnya bukan termasuk orang yang pelit. Saya terbuka untuk membantu orang orang yang butuh bantuan saya. Tapi ada kasus khusus waktu itu. Ini sebenarnya juga kesalahan saya pribadi. Saya waktu itu terlalu unyu dan polos sehingga termakan omongan oleh beberapa orang bahwa nggak boleh ngasih tahu jawaban ke teman teman. Ketika saya udah gede gini, saya jadi mikir, harusnya saya dulu bisa mikir kalau teman teman saya butuh bantuan. Saya harus bisa membantu mereka memahami pelajaran dengan saling sharing pengetahuan, bukan mendengarkan omongan orang. Saya jadi ngerasa bersalah. Andai waktu bisa diputar kembali, saya mau jalan sama sama mereka buat mengangkat prestasi mereka yang jeblok. (sial.. lagu di earphone saya bikin suasana jadi sedih. Stairway to heaven by Jubing Kristianto). Suatu saat kalau saya punya anak, saya akan menasihati mereka biar bisa memilah milah perkataan orang lain. Jangan termakan oleh omongan orang. Bantulah orang lain, ilmu jangan disimpan sendirian. Belajar bersama itu menyenangkan kok.

Masa SMP, SMA, walaupun jarang, kunjungan rame rame ke rumah saya masih ada. Tapi ini bukan oleh teman teman SD. Teman teman dekat di SMP dan SMA datang ke rumah saya. Saya sangat suka jika ada yang berkunjung. Begitu juga dengan adik adik saya. Teman teman mereka datang untuk berkunjung ke rumah. Sampai sampai ada tetangga yang bilang bahwa teman teman kami adalah teman teman kalangan atas. Padahal tidak juga. Saya berteman dengan siapapun. Sungguh. Cuma, ya gimana lagi, gaya mereka adalah orang kota sedangkan saya tinggal di desa, ya wajar jika warga desa berpikir bahwa teman teman saya dari kalangan atas. Benar benar nostalgia karena dulu ketika saya kecil dan kakek nenek saya masih satu rumah dengan putra putrinya (kakek saya dari pihak ibu sudah meninggal, nenek saya sekarang tinggal di rumah putra pertama, dan pakdhe budhe sudah tinggal di rumah masing masing). Waktu itu, rumah kami ramai dengan orang orang. Kakek, nenek, keluarga, belum lagi kunjungan kerabat dan sahabat kakek dan nenek juga warga desa membuat rumah lebih ramai. Rumah sepi ketika semua tercerai berai setelah kakek meninggal. Itulah kenapa saya suka jika seseorang mengunjungi rumah kami. Ada suasana nostalgia masa lalu yang terasa.

Waktu saya SD, prestasi saya bagus. Peringkat dua abadi sampai saya lulus. Intinya saya cuma nggak bisa ngalahin satu orang saja di kelas. Arif namanya. (Hei Arif, selamat ya udah lulus, saya senang kamu bisa lulus. Semoga kamu jadi petugas pajak yang amanah). Saya sering ikut lomba ini itu. Meskipun nggak menang, tapi cukuplah membuat sekolah saya ada di top list sekolah sekecamatan. Soal style, saya punya rambut panjang yang nggak boleh dipotong. Pakaian saya waktu itu pun parah banget. Rok SD sepuluh senti di atas lutut saya kenakan sampai saya lulus SD.

Waktu SMP, pertama kali ikut Pramuka, kakak angkatan sampai teman satu angkatan saya sendiri bisik bisik karena ada anak tahun pertama terlalu berani memakai rok. Yang lain sudah menggunakan seragamnya SMP sepuluh senti dibawah lutut, saya masih menggunakan seragam Pramuka SD saya sendiri. Rok coklat sepuluh senti di atas lutut menjadi bahan gunjingan orang orang. Tapi saya waktu itu berpikir whatever lah. Yang penting minggu depan saya udah bisa pakai seragam SMP saya. Kalau di SD dulu saya memakai sepatu dengan kaos kaki pendek yang sering tenggelam akibat terlalu pendek, di SMP (dan SMA), saya pakai hal yang sama. Di SMP malah ada hal unik. Kami tidak pernah diijinkan untuk menggunakan kaos kaki pendek. Harus memakai kaos kaki panjang, kalau bisa bahkan sepanjang pemain sepak bola. Bakalan disita deh kalau nekat memakai kaos kaki pendek. Razia? Beuhhh… ratusan kali perminggu. Pernah suatu ketika kami satu sekolahan menyaksikan upacara pembakaran kaos kaki mini mini di depan mata kami sendiri (saya selalu lolos razia karena saya bisa memanjangkan kaos kaki saya). Intinya, sekolah kami ketat. Peraturannya banyak banget. Dari rambut, baju, segala macam aksesori dan lain lain, jika tidak mematuhi bakalan urusan sama Kesiswaan dengan formasi Power Rangers : Pak Rahman, Pak Kenthos (Pak Ari), Pak Budi (guru Bahasa Inggris, paman jauh saya), Pak Rakiman dan Bu Lela. Pas kan. Makanya dibilang Power Rangers.

Di SMP saya nggak terlalau menonjol dan nggak banyak ulah meskipun beberapa teman saya keluar masuk BK karena kelakuan mereka. Prinsip saya waktu itu, saya nggak mau orang tua saya kena urusan ke sekolah gara gara kelakuan saya. Padahal kalau boleh jujur, saya sebenarnya hampir dikeluarkan dari sekolah gara gara suatu hal goblok banget yang tidak akan saya ceritakan.

Ngomong omong soal prestasi SMP, ya nggak bisa dibilang sempurna. Nilai lumayan sih, tapi ada penurunan drastis dibandingin SD. Ya iyalah. Dunia udah berubah. Karena sekolah saya adalah sekolah elit di kota saya, saya harus kerja keras buat sekedar mempertahankan prestasi saya. Ada sekian guru yang saklek dan terkesan sombong banget, belum lagi teman teman (sebagian sombong tapi masih ada yang nggak kok) yang kayaknya makanan mereka adalah buku (saya bilang gini karena mereka pinter banget), pelajaran yang sulitnya minta ampun bikin saya nggak peduli sama persaingan. Yang saya pikirkan adalah bertahan. Hanya itu. Tiap kali terima raport, orang tua cemberut karena peringkat saya ratusan. Haha. Dear Bapak dan Emak, udah bisa bertahan aja syukur banget. Saya udah nggak peduli buat jadi sepuluh besar paralel. Whatever. Dan sialnya, karena sekolah saya waktu itu elit, saya jadi ketularan penyakit elit : angkuh. Oke, saya akui kalau saya dulu alay binti angkuh. Satu sisi, saya tetep humble, tapi di sisi lain saya angkuh. Ini karena masalah pergaulan. Kampret banget. Saya jadi malu sendiri kalo nginget masa masa ini.

SD dan SMP, bisa dibilang saya masih seksi. Ya badannya nggak sampai kayak model Victoria lah, orang saya pendek. Yang saya maksud adalah saya masih sedengan. Nggak kurus juga nggak gendut. Seimbang gitu lah. SMA, saya jadi gendut karena tekanan pelajaran yang menyebabkan saya makan kurang terkontrol kandungan gizinya. Bobot saya cuma naik beberapa kilogram (dari 50 kg jadi 58 kg) tapi cukup bikin saya chubby. Saya masih merasa bobot saya standar dibawah garis wajib diet. Merantau ke luar kota, saya sempat turun jadi 54-55 kg, tapi sekarang naik lagi jadi 58. Dari dulu sampai sekarang, saya masih cuek. Buat saya, ngapain diet kalau saya masih terlihat seimbang. Kecuali kalau bobot saya diatas 60 atau 70 ke atas. Itu udah nggak normal. Saya punya prinsip, saya nggak akan gendut karena saya tidak punya bakat gendut. Oke, to be honest, nenek saya dari Ayah memang gendut. Tapi melihat orang tua saya yang badannya nggak gitu gendut banget, saya merasa aman. (sampai saat ini. haha). Ayah saya nggak bisa dibilang gendut karena tertutupi oleh kekarnya. Ibuk saya, kurus kurus aja. Bukan kurus sih. Saya bilang Ibuk itu termasuk seksi karena walaupun udah punya anak tiga, badannya langsing langsing aja. Gendut nggak, kurus juga nggak. Dari dulu, ibu mengajari kami buat minum jamu. Kadang beli dari mbok jamu yang jadi langganan kami, atau bikin sendiri. Rumah kami penuh dengan tanaman obat. Tinggal pilih aja (tapi sekarang tanaman di rumah saya berkurang. Harus mulai bertanam lagi). KB yang digunakan oleh ibu saya (saya nggak tahu beliau pake apa), nyatanya nggak bikin beliau gendut. Jadi itu kenapa saya ngerasa aman aman aja. Haha. Tapi semoga ketika saya menikah dan punya anak nanti, badan saya nggak melar.

Waktu SMA, saya cooling down. Saya nggak banyak tingkah kayak di SMP. Dengan dinamika SMP yang segitunya dan saya menjadi bosan, ditambah lagi umur yang bertambah, saya jadi banyak mikir. Jadi anak baik baiklah intinya (dari dulu sih saya anak baik, tapi maksudnya adalah saya semakin memperbaiki diri). Di kelas satu, nilai saya ancur ancuran. Entah apa sebabnya. Kayaknya tekanan milih IPA atau IPS benar benar membebani saya. Orang tua ingin saya masuk IPA sedangkan saya sadar diri matematika jeblok banget. Buat saya, matematika itu kunci. Kalau kamu tidak bisa matematika, sama aja kamu membiarkan ketiga lainnya –fisika, kimia dan biologi- ikutan jatuh. Di kelas dua, saya masuk IPS. Nilai saya hanya kurang nol koma sekian dari nilai minimal masuk IPA. Di hari pertama masuk IPS, seorang guru favorit saya, Pak Budi, guru geografi menasihati kami sekelas. Beliau bilang jika kami memang tidak ada hati di IPS, sangat boleh untuk pindah ke IPA walaupun nilai tidak mencukupi. Jujur saya sebenarnya suka kimia dan biologi (cita cita saya waktu kecil adalah jadi dokter) tapi saya sudah merenungi seharian bahwa saya tidak akan pindah ke IPA karena saya paham dengan kemampuan saya sendiri. Kenapa harus memaksakan diri jika tidak mampu. Saya tanya pendapat ke orang tua, mereka tentu saja menyuruh saya buat milih IPA. Saya menolak. Saya tidak mau karena saya tahu saya akan membahayakan diri saya dan masa depan saya. Masuk IPA, mungkin bisa, tapi tidak dengan bertahan di dalamnya. Tentu saja saya bisa bertahan, tapi saya akan terseok seok. Saya akan tertekan berat di dalamnya. Alasan saya realistis. Ini soal kemampuan diri. Hanya dua yang tahu soal kemampuan kita. Pertama Tuhan dan kedua, diri kita sendiri. Bukan orang tua, guru atau orang lainnya.

Naik ke kelas dua dan tiga, saya merasa nyaman masuk IPS. Jangan menyamaratakan bahwa anak IPS itu pasti badung. Nggak juga kok. Noh, tanya sama anak anak IPA. Ada sebagian dari mereka yang badung kok. Kalau boleh jujur, saya badung sudah sejak lama. Kalau masalah track bolos, saya harusnya sudah kena poin banyak banget. Waktu jadi freshman, saya udah bolos berkali kali. Ini karena masalah telat. Kelas pagi, saya terlambat dan kebetulan pelajaran bahasa Jepang. Daripada suruh nyanyi di depan, saya milih buat nggak masuk. Ori waktu itu telat dan dia ngajak saya buat masuk. Dia bilang, nggak papa deh aku yang nyanyi, kamu tinggal ikutin gerakanku aja. Aku menolak buat masuk. Ogah.

Pernah suatu ketika karena Ria ulang tahun, ia menraktir saya, Ninda, Iko, Nilam, Husni dan Tsalist di kantin. Karena perlu waktu untuk meyiapkan makanan (waktu itu kantin penuh banget), kami memutuskan untuk bolos. Tsalist dan Husni kembali ke kelas sedangkan kami berlima bolos rame rame. Sialnya, gurunya tahu kami bolos berjamaah. Ya iyalah, gimana nggak tahu. Kami berlima duduk satu deret ke belakang. Jika lima tempat duduk kosong di satu barisan, padahal ada tasnya di masing masing kursi, maka sudah dipastikan bahwa pemiliknya bolos. Saya sudah punya niatan untuk minta maaf ke bu guru ekonomi tersebut, tapi sialnya baru saja mau datang ke kantor besoknya, bu guru sudah memanggil kami duluan. Iktikad baik jadi tidak terlaksana kan.

Waktu saya mau lulus, malah parah lagi. Kami berlima kecuali Nilam, membolos di kelas Pkn. Karena merasa telat, kami tidak berani masuk kelas. Cuma Nilam aja yang berani masuk kelas lagi. Pak Syaifuddin, seorang guru Pkn yang sangat berwibawa. Pak Kyai yang cukup disegani. Tapi kami emang kece banget. Membolosnya ke perpustakaan. Ya kalik, kayak nggak ada tempat bolos lainnya aja. Haha. Besoknya, karena merasa bersalah, saya dan Iko pagi pagi datang untuk menemui Pak Syef. Pak Syef nggak marah sih. Pak Syef itu nggak pernah marah, tapi sindirannya cukup bikin jleb jleb. “udah mau lulus, ya diterus terusin aja nggak papa”. Begitu Beliau bilang. Itu cuma sedikit dari bad track saya. Belum dihitung yang nggak ketangkap.

Ngomongin masalah track baik, saya juga punya deretan track baik kok. Pertama, saya nggak neko neko kayak di SMP. Kedua saya masih bisa jaga prestasi walaupun ancur ancuran. Entah kenapa semakin ke SMA, nilai semakin jeblok. Ketiga, saya mendapatkan passion saya karena saya ikut ekskul gambar. Keempat, saya ikut lomba sejarah, waktu itu di Unnes sama Awi, Kholis sama siapa ya lupa saya satunya. Ah sayang waktu itu kita nggak foto bareng. Nggak menang sih, tapi nilai saya termasuk yang tinggi. saya nyesel karena nggak berani jawab karena ragu dengan jawaban saya sendiri dan takut kalau ngurangin nilai. Sialnya yang saya ragukan itu malah bener. Damn. Padahal kalau saya bisa jawab itu, saya bisa maju ke final. Yasudahlah itu udah berlalu.

Saya lulus dengan nilai rata rata. Rata rata jeblok atau rata rata aman? Entahlah masuk yang mana. Tapi yang jelas masa SMA adalah masa kita mulai menyadari apa peran kita dalam kehidupan. Hidup itu asam manis. Ini sedikit cerita mengenai masa sekolah. Lanjutlah nanti ke cerita lain kali 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s